Berhadapan dengan Maling Motor ? Kalem Aja ! (Sharing Cerita)

Diposting pada

gambar ilustrasi : harianindo.com

Apa kabar pemuda-pemudi musinah ? Semoga Tuhan senantiasa memberi sehat sentosa sejahtera adil dan makmur dan segera memberi jodoh yang unyuk-unyuk, baik hati dan menenteramkan jiwa. Aamiin. Mimin mau sedikit cerita nih tentang kejadian yang baru saja mimin alami dua hari yang lalu, yaitu tentang : Papasan sama Maling motor untuk pertama kalinya.

 

Di malam itu sekitaran jam 3 dini hari, saya keluar kosan sebentar buat mencari korban inspirasi karena saya lagi suntuk begadang semaleman nyari ide buat nulis. Saya emang sengaja gak ngunci pintu gerbang karena saya tau tetangga kamar kosan saya juga ada yang belum tidur.  Lagian tujuan saya keluar cuma mau bengong di masjid sebelah komplek kosan saya, yang gak jauh dari kosan, sekitaran 100 meter. Masjidku memang dekat, lima langkah dari rumah, syalalalalala gak perlu kirim surat, telepon juga gak usah.

Di malam itu suasana masjid agak beda dari biasanya. Biasanya sih di masjid itu ada banyak anak-anak kosan yang menghampar tidur di dalamnya atau biasa disebut Ashabul Masjid. Tapi ko malam ini gak ada sama sekali. Rada-rada takut sih, tapi itu gak menyurutkan niat saya buat bengong. Lagian siapa sih yang bakal ganggu orang yang mau bengong di masjid, emang setan berani masuk masjid ? ahaidee.

 

Saya pun mulai ritual bengong untuk beberapa saat. Tapi baru seperempat jam, saya putuskan buat menyudahi perenungan itu, karena saya gak bisa khusyuk gara-gara mendengar suara-suara aneh semacam suara gaib. Saya pun melambai-lambaikan tangan ke kamera. Akhirnya saya pun buru-buru pulang ke kosan.

 

Selang sampai pintu gerbang kosan, saya baru tau kalo suara samar-samar tadi itu bukan suara gaib melainkan suara orang. Saya papasan sama orang yang sedang duduk di motor sendirian kaya lagi nunggu sesuatu. Dia duduk di motor di jalan pas depan pagar kosan saya. Mata kami pun saling beradu, lalu dia pun menyapa saya, “Mas .. ” dengan senyuman mautnya (duh ileee). Karena saya orangnya rada cuekan, saya cuma jawab dengan satu anggukan aja (dia cowok juga sih masalahnya, kalo dia cewek mah ya bolehlah saya senyumin balik, hahaidee)

 

Di saat itu saya belum ada kecurigaan bahwa dia adalah komplotan maling karena pas saya udah masuk gerbang kosan gak ada tanda-tanda komplotannya lagi melancarkan aksi. Saya inget banget ketika saya keluar kosan, masih ada tiga motor di luar kamar, nah pas saya balik kok tinggal dua ? roda per motornya … juga masih lengkap dan di kamar-kamar  yang berjejer itu juga nggak ada tanda2 orang lagi melancarkan aksi mengobrak-abrik kamar.

Saya sih inget pas saya papasan sama dia, dia seperti manggil-manggil temennya. “to, to, to “. Saya pikir dia manggil tetangga kosan saya yang namanya tito (asliii). Eh ternyata, sejurus kemudian teman dia muncul sambil lari dari arah lain dan langsung naik ke boncengannya lantas mereka langsung ngakcir.

 

Disitu saya mulai curiga kalo mereka adalah maling. dan beberapa saat pun berlalu, dengan saya yang masih menyimpan tanda tanya apakah mereka maling atau bukan. Bener aja, ternyata menjelang waktu subuh ada bapak-bapak komplek yang bilang kalo ada motor yang diparkir depan rumah dia dan beliau gak tau motor itu kepunyaan siapa.

Ternyata eh ternyata motor itu adalah motor penghuni kosan dari area sebelah kosan saya. Motor itu hampir aja kena gondol itu maling. Berhubung motor itu udah terkomputerisasi katanya, makanya si maling gak bisa nyalain ntu motor, meskipun kontak kuncinya udah dibobol. Si pelaku mungkin sedikit kelabakan karena bangunnya bapak itu. Bapak itu cerita bahwa beliau memang terbiasa bangun jam segitu dan biasa keluar rumah sambil nunggu adzan subuh.

 

Oalahhh. Salah satu pelaku nunggunya di depan gerbang kosan saya, tapi pelaku lain beraksi di komplek kosan lain. Bisa jadi ini modus baru buat meminimalisir kecurigaan orang.

Saya pun menyesal, kenapa saat itu saya gak nanya-nanya sama si pelaku penunggu gerbang itu. “Woy ngapain lu malem-malem di depan gerbang kosan saya? Mau maling ya ?” atau saya teriak aja langsung “Maling !!!!!” atau saya bangunin tetangga kamar kosan saya biar bisa rame-rame menggrebek dia. Tapi saya malah stay cool dan tetep kalem. Atau jangan-jangan saya sudah terhipnotis senyuman mautnya ? (huaaaaa, semogak aja saya masih normal). Apa coba yang saya pikirin saat itu sampe saya gak punya kecurigaan sama sekali sama si pelaku penunggu gerbang.

 

Yang pasti, ini adalah termasuk pengalaman berharga saya untuk bisa lebih peka dengan keadaan. Saya sadar bahwa ini adalah pengalaman pertama saya papasan langsung sama orang yang saya sadar kalo dia ternyata adalah maling (meskipun terlambat). Sebelumnya saya gak pernah ngalamin momen kaya gini, makanya saya rada bingung buat nentuin sikap saat itu.

Paling juga ya biasanya saya cuma papasan sama malingnya mantan saya. Jadi saya udah terbiasa bersikap cuek dan stay cool sambil mbatin : “cie doyannya bekasan”. Meskipun pada akhirnya saya akan tetep mewek dalam kamar sambil teringat kenangan-kenangan indah itu (duh cowok lemah !).

 

Yah, untuk belajar dari pengalaman ini, sayapun  minta saran dari temen-temen kosan dan bapak-bapak komplek. Saya juga udah melakukan suvei dari beberapa kasus curanmor yang belakangan memang sedang marak. So, tunggu postingan saya selanjutnya yaa. Topiknya gak akan jauh dari Tips-Tips saat Papasan atau Berhadapan dengan Maling.

See ya !

 

Gambar Gravatar
Perenung, pelamun dan pemikir yang mencoba menjadi Penulis, agar semua tak sebatas menjadi pemikiran yang lewat begitu saja.

2 thoughts on “Berhadapan dengan Maling Motor ? Kalem Aja ! (Sharing Cerita)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *