Hati-hati, Jangan suka main hati sama anak Psikologi.

Diposting pada

Halo… sedikit sharing lucu – lucuan.. kebetulan ada temen ane namanya Adit (* bukan nama sebenarnya, takut kena copyright, hehe) . Dia kuliah di bimbingan konseling, bilang gini.. kalo lu lagi usaha PDKT sama anak psikologi kalo gak anak Bimbingan Konseling lu pasti susah nyari alesan atau bohong.. kok bisa ? katanya gini…..

( Misal: lu janjian tapi telat )

Adit :  “Lu tau kan teori psikoanalisis, teorinya Sigmund freud yang menjelaskan tentang 7 mekanisme pertahanan ( in English “Defence mechanism”,?

Dalam hati Ane jawab ” iya tau“ pasti dia jawabnya “ ya udah”..kan kamvret..

Akhirnya serebrum (*bagian otak dengan kemampuan berfikir dan logika) di tambah faktor trauma, maka keputusanya” tidak ” lisanpun berucap “ katakan tidak pada korupsi!!” loh kok.. maksudnya “ gak tau..”

Adit: oke.. mekanisme pertahanan adalah mekanisme ego individu untuk menutupi kecemasan, individu bisa cemas Karena ada yang di tutup – tutupi,, misalnya lu janjian , inceran lu nanya “ dari mana? Kok lama banget?

Yang pertama Lu jawab “tadi abis macet di jalan, bla..bla..( padahal gak macet) ” karena di anak psikologi dia tau kalo lu Cuma Rasionalisasi. Rasionalisasi adalah memberikan alasan – alasan yang menurutnya masuk akal agar diterima.. fail

Yang kedua lu alasan gini “ iya nih, gara – gara adik gue tiba – tiba minta anterin ke rumah temenya” dia nangkepnya lu Cuma melakuakan proyeksi. Proyeksi adalah mekanisme memproyeksi/memindahkan kesalahanya ke orang lain. fail

Yang ketiga lu alesan “ saya gak telat kok , dengan wajah tanpa bersalah ( padahal telat)”. Dia nangkepnya lu Cuma melakukan Pembentukan Reaksi, yaitu kondisi dimana individu menyembunyikan kecemasan dengan menampilkan motif dan ekspresi yang berbeda dengan kondisi sesungguhnya.. fail

Ane  : udah dit, gue nyerah..

Adit :  udah mending gak usa katanya cewe kalo udah curiga, udah kemampuan detektif nya ngalah- ngalahin sherlock holmes udah gitu aja.. sekian.. Untuk mekanisme pertahanan yang lain di episode berikutnya ya…

Gambar Gravatar
Beberapa orang lebih nyaman menyampaikan sesuatu lewat tulisan dibanding dengan lisan, mungkin saya salah satunya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *