Kamu Punya Apa ? Berani-Beraninya Ngelamar Anak Saya !

Diposting pada

Halo pemuda-pemudi musinah. Apa kabar ? Semoga Tuhan senantiasa memberikan anugerah-anugerah yang membahagiakan, menentramkan, menyejahterakan dan mendamaikan jiwa.

Teruntuk kamu pemuda galau yang jengah akan kesendirian dan sudah tak mampu berselimutkan kesepian di setiap malam, kamu harus bangun ! dan segera kumpulkan segala persiapan yang dibutuhkan untuk melamar pujaan hatimu.

Persiapan itu sebenarnya simpel yang penting kamu udah punya pegangan hidup yang kamu yakini bisa menghidupi kamu dan si doi. Sisanya pikirkanlah berdua nantinya, gausah dibawa pusing sendiri kan sob. Hakikinya kamu mau menikahinya karena kamu mau berbagi suka dan duka bukan ? Jadi buat apa menunda-nunda ?

Jika kamu urung melakukannya karena takut pada pertanyaan: “Kamu punya apa ? Berani-beraninya Melamar Anak Saya!”, maka kamu pun sebenarnya tinggal menyiapkan jawaban-jawabannya bukan.
Mimin bantu deh buat ngasih klu-klu buat menjawab. Check this out :

Kamu harus bicara :

1. Saya punya cinta om !

Om tau ga sih om. Cinta saya itu seluas samudera untuk anak om. Anak om tidak akan kehausan cinta lagi. Apakah om tau, kalo cinta ditolak, doa akan bertindak.

Kalo om nolak saya, saya akan berdoa semoga Allah memberi saya jodoh yang lebih cantik dari anak om, lebih solehah daripada anak om, lebih dan lebih deh daripada anak om. Om mau saya doa kaya gitu ?.

Sayang banget kan kalo anak om kecewa nantinya karena jatah pria yang sebenarnya mencintai dirinya setulus hati akan berkurang ? Udah deh om terima aja lamaran saya.

 

2. Saya punya keberanian om !

Dari jutaan lelaki yang sedang sibuk mempersiapkan dan terus mempersiapkan pada akhirya akan kalah sama pria yang berani om. Berani bertindak nyata dan bukan sekadar wacana. Dan saya adalah orangnya.

Saya pun berani menerjang apapun yang bakal menghalangi kebahagiaan saya dan anak om. Om yang sudah lebih berpengalaman tentu tahu bahwa keberanian untuk memulai adalah gerbang awal pintu kesuksesan.

Udah deh om, mau tah anak om dinikahi cowo-cowo yang komitmennya selalu dimulai-mulai dengan janji-janji. Masa ga belajar dari pengalaman dari para pejabat yang suka umbar janji aja ?

 

 

3. Saya punya penghasilan om !

Meskipun penghasilan saya belum seberapa, tapi saya siap menanggung segala kebutuhan anak om. Kalaupun masih luntang-lantung gini, saya udah mulai ngerintis segala sesuatu yang saya yakin bakal sukses di kemudian hari om.

Saya yakin sukses 100 %. Om harus nerima saya yang masih begini sekarang dan siap menjadikan anak om sebagai ratu. Saya mau berjuang bersama anak om.

Saya udah mempersiapkan modalnya meskipun belum seberapa. Udah deh om, kalo om nunggu cowo yang mapan emang cowo itu mau sama anak om ? haha becanda om.

 

Jadi gimana om ?

 

Karena usaha udah kamu lakuin, sekarang kamu tinggal banyak-banyak berdoa, semoga calon mertua mu itu luluh. Aamiiin. Selamat Mencoba ..

Gambar Gravatar
Perenung, pelamun dan pemikir yang mencoba menjadi Penulis, agar semua tak sebatas menjadi pemikiran yang lewat begitu saja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *