Philophobia part 2

Diposting pada
source: pinterest.com

 

Hallo sobat musinah.com..

Kali ini mimin mau ngelanjut cerita philophobia dan cara penanganan nya. Based on pengalaman pribadi seseorang (sebut saja bunga) yah jadi agak ngawur-ngawur dikit gapapa kan. Tapi sebelum itu, kamu harus baca dulu part 1 nya di sini…

Jadi ini bermula dari masa lalu yang ngga indah. Bunga pernah dikecewain sama seseorang (lawan jenis) lalu men-judge semua orang sama. Bunga yang awalnya bener-bener terbuka sekarang jadi orang yang sedikit menutup diri. Bahkan dia jadi orang yang bener-bener takut punya hubungan personal yang akrab. Kadang dia juga benci sama orang yang punya nama, kebiasaan, dan tingkah-tingkah yang sama kaya doi. Bunga langsung sinis sama hal-hal yang ngingetin dia masa lalu. Awalnya ini mungkin ngga parah, tapi setelah lama kelamaan ini jadi makin aneh.

Dia jadi benci tiap liat orang lain mesra-mesraan depan umum (kalo yang ini mimin juga kesel), kesel kalo liat orang-orang pacaran yang lebay, sampe jengkel sama tiap liat lawan jenis yang main-main soal janji ke pacarnya. Padahal itu semua ngga terjadi sama dia, tapi terjadi sama orang lain.

Awalnya, mimin mikir si bunga ini Philophobia. Tapi lambat laun dia lebih cenderung ke Agliophobia. Dia begitu karena pengalaman buruk dia di masa lalu yang sering dia curhatin ke mimin. Dia sering cerita kenapa dia sebel, kenapa suka soudzon sama janji-janji manis lawan jenis, bahkan alasan dia ngga mau punya hubungan personal sama lawan jenis. *pliss jangan anggep mimin comel, ini semua ditulis karena mimin yakin banyak yang punya story begini tapi ngga mau ngungkapin.

Bunga ini selalu ngingkarin statement kalo dia philophobia, dia bilang kalo dia ‘still humble’ sama lawan jenis, tetep terbuka sama orang lain, dan yang paling penting dia selalu bilang kalo dia masih sayang sama orang lain (such as: keluarga dan sahabat-sahabatnya). Bunga masing meng-iya-kan kalo dia trauma di sakitin sama lawan jenis yang itu berarti dia mengakui kalo dia mengidap agliophobia.

Tapi satu hal yang mimin yakini adalah, walaupun dia masih humble, masih terbuka, dan tetep sayang ke orang lain.. dia masih bisa berpotensi buat mengidap Philophobia. Hal ini karena dia masih terkesan anti banget sama hal-hal yang berhubungan cinta, terlebih kalo itu untuk lawan jenis.

Buat temen-temen disini yang mungkin punya gejala sama kaya si bunga, dan mungkin malu buat ke psikiater atau bahkan ngga punya cukup dana. Mimin bakal tulisin cara penanganannya:

Pertama

Kalo Philopobia kamu masih sebatas kecurigaan dan belum terbukti 100%, kamu harus mencoba melawan dengan cara yang bisa kamu lakuin. Misalnya dengan mengubah mindset buruk kamu tentang orang lain. Lupain sejarah kalo kamu pernah disakitin, lupain kalo kamu punya pengalaman buruk, dan selalu berpikiran kalo setiap orang itu beda, dan ngga semua orang bakal nyakitin kamu.

Kedua

Setelah kamu sadar kalo ngga semua orang jahat, kamu bisa membuka pikiran dan hati (uhuk) buat orang baru. Yaa kamu ngga perlu memaksakan diri ngelupain masa lalu. Kamu cuma perlu ikhlas dan yakin kalo semua yang terjadi adalah yang terbaik. Setelah yakin dengan dua konsep ini, kamu bisa pelan-pelan ‘start with new one’. Inget! ngga perlu punya relationship dulu, yang penting kamu bisa sembuh dari trauma mengerikan itu aja udah syukur:). Yaa tapi kalo udah paham konsep satu dan dua, kamu boleh banget lanjut ke kebahagiaan yang hakiki. *Ceileee

source: pinterest.com

Ketiga

Step ini dipake kalo kamu udah sampe ditahap benci sama cinta dan hal-hal berhubungan lainnya. Misalnya benci pas liat orang lain makan di kafe berdua sedangkan kamu sendiri (inisih salah sendiri, ngapa ngga dibawa pulang aja trus makan sambil nonton drakor hahaha). Nahh ditahap ini biasanya kamu udah mengeluarkan tatapan-tatapan mengerikan di iringi dengan ‘granat’ yang siap keluar dari mulut manis kamu. Nahh saran mimin kalo udah ditahap ini, Kamu harus banyak-banyak ingat Tuhan dan menyadari kalo kamu bahagia, just the way you are. Biarin aja mereka bahagia berdua, toh kamu juga sendiri ngga mati kan?

Biarin setiap makhluk Tuhan bahagia dengan jalannya dan jalanin jalan kamu sendiri. Kamu bisa menanamkan pemahaman logika kalo misalnya mereka begitu karena Tuhan udah takdir kaya gitu. Dan kamu? cuma butuh waktu untuk dapet kebahagiaan yang sama. Bersabar yaa jomb!

Keempat

Ini step terakhir, untuk kasus terparah. Orang dengan philophobia biasanya akan merinding, gemeter, keringet dingin sampe bisa muntah ketika bersinggungan dengan cinta dan hal-hal terkait lainnya. Nah, biasanya orang ini ngga sadar secara lahiriah, tapi secara batin dia udah menanamkan perasaan anti cinta. Jadi ketika mereka bersinggungan dengan cinta, otak mereka langsung merespon hal itu dengan beragam respon diatas.

Saran mimin untuk yang ini, Yaitu tenang aja. Kalo kamu muntah pas liat orang suap-suapan, anggep aja kamu masuk angin, saat kamu gemeter liat orang gandengan anggep aja kurang makan, gitu juga sama reaksi lain. Kamu harus pasang pemahaman dalam batin kalo kamu beneran -engga philophobia-. Ngga usah memaksa diri terlalu keras buat jatuh cinta,  just let it flow~ Orang yang tepat bakal dateng disaat yang tepat juga kok *Eaaaa

source: google

Ini based on riset sendiri, jadi yaahh agak ngawur ngga jelas. Tapi percaya deh, biaya ke psikolog itu ngga murah dan philophobia itu sulit disembuhin, jadi kamu harus membantu diri kamu sendiri untuk sembuh dari hal mengerikan ini. Si bunga aja sekarang udah mendingan setelah baca ini, masa kamu engga?

Yukk ah, cinta itu indah kok. Kalo jadi ngga indah, itu semua murni kesalahan oknum. Bukan salah cinta.

Cinta~

Gambar Gravatar
Hallo, saya Aini kolbiana. Terimakasih sudah membaca, baca tulisan saya lainnya ya. Contact me on gmail : Akolbiana1@gmail.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *